KEGIATAN MEMBUAT DAN MEMAINKAN WAYANG DARI KARDUS UNTUK PAUD

Kegiatan membuat dan memainkan wayang kardus ini dapat diterapkan pada anak didik de kelompok Bemain dan TK Kelompok Pada Tema SENI

Adapun bentuk kegiatannya adalah :
Kegiatan membuat dan memainkan wayang dari kardus baik secara individual maupun kelompok. Ini bisa dilaksanakan secara terintegrasi pada kegiatan Pembukaan, Inti maupun Penutup.

MANFAAT BERMAIN WAYANG DARI BAHAN BEKAS UNTUK ANAK PAUD

Bunda pendidik dan Guru--sekalian, bahan-bahan yang ada di sekitar anak merupakan salah satu sumber belajar yang berkualitas bagi anak usia dini. Bila kita melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan bahan-bahan dari lingkungan sebagai sumber belajar maka hasilnya akan lebih bermakna dan bernilai, sebab anak dihadapkan dengan nilai-nilai dan peristiwa serta keadaan yang sebenarnya.
Permainan wayang dari bahan bekas ini dapat dilakukan anak usia dini secara kreatif. Mainan wayang yang dapat dibuat dari berbagai bahan bekas seperti: Kertas karton, kertas kardus, triplek bekas, gabus/streapoam, lembaran pastik bekas dll, bisa dibuat menjadi permainan menarik dan kreatif yang merangsang kemampuan intelektual dan motorik anak.

Secara umum ada empat pertimbangan yang mendasari kegiatan bermain wayang dari bahan bekas untuk anak usia dini yaitu :
  1. Sebagai sebuah idiom budaya Nusantara, dalam hal ini khusus budaya Jawa, wayang paling tidak masih dikenali anak didik sebagai salah satu idiom budayanya.
  2. Media wayang Bahan bekas dipilih karena unsur imajinasinya yang kuat
  3. Bentuk wayang kreatif yang bisa dibuat anak dari bahan bekas
  4. Aktivitas membuat dan memainkan wayang barang bekas ini pada dasarnya sekedar mengintegrasikan aktivitas yang sebelumnya secara terpisah merupakan aktivitas yang akrab dengan keseharian anak, seperti: menggambar, menggunting dan bermain peran lewat boneka atau gambar-gambar lainnya.
Aktivitas membuat dan memainkan wayang dari bahan bekas, yang hampir keseluruhnya dilakukan oleh anak didik, juga dilakukan sebagai upaya untuk secara penuh mencoba menempatkan anak didik sebagai subyek pembelajaran. Harus diakui, kita harus memberi ruang yang cukup bagi anak didik untuk berani menyampaikan dan mengeekspresikan diri dengan berbagai gagasan dan imajinasi kreatifnya.

Tujuan

Tujuan utama memainkan dan membuat wayang dari bahan bekas ini adalah untuk :
  1. Merancang alat permainan edukatif yang sepenuhnya dapat dibuat dan dimainkan sendiri oleh anak didik.
  2. Merancang alat permainan edukatif yang menarik perhatian dan sesuai dengan minat anak didik.
  3. Merancang alat permainan edukatif yang bisa mengembangkan kemampuan anak didik secara umum, dengan mengacu pada perkembangan sikap perilaku dan kemampuan dasarnya;
  4. Merancang alat permainan edukatif yang cukup efektif mengembangkan kreativitas anak didik; dan
  5. Merancang alat permainan edukatif yang mampu merangsang sikap produktif anak didik, dengan membiasakan anak membuat alat permainan sendiri dari bahan yang ada dilingkungannya.

Manfaat

Kegiatan membuat dan memainkan wayang kardus bermanfaat untuk anak didik, orang tua dan guru pendidik PAUD.

1. Manfaat Untuk Anak Didik
  • Sebagai kegiatan untuk mengembangkan kreativitas dasar anak didik.
  • Menumbuhkan sikap produktif.
  • Menumbuhkan sikap mandiri dan mampu mengembangkan diri meski dengan fasilitas seadanya
  • Meningkatkan kemampuan anak didik dalam menggambar bebas.
  • Meningkatkan kemampuan anak didik dalam bercerita dan berbahasa
  • Sebagai kegiatan untuk mengembangkan kemampuan emosi dan sosial anak didik.
  • Sebagai kegiatan untuk mendorong perkembangan sikap, perilaku dan kemampuan dasar anak didik secara umum.

2. Manfaat untuk Orang Tua 

Mendorong orang tua untuk:
  • Aktif terlibat dalam membimbing anak menyusun ceritanya sendiri.
  • Lebih banyak lagi menceritakan dongeng-dongeng, kisah-kisah, legenda-legenda dan mitos-mitos tradisional setempat pada anaknya.
  • Kembali mendidik anaknya untuk tidak konsumtif, tapi produktif dengan mengajari mereka membuat mainannya sendiri; dan
  • Ikut mengumpulkan benda-benda apa saja di rumah mereka, benda-benda yang sudah dianggap tidak berguna tapi sangat mungkin dipakai sebagai bahan dasar membuat permainan bagi anak-anaknya.

3. Manfaat Untuk Guru
  • Sebagai alat permainan edukatif yang menarik dan bisa dilakukan secara spontan oleh guru, sesuai dengan situasi, kondisi dan prinsip pembelajaran.
  • Sebagai usaha mengubah konsep guru sebagai subyek, anak didik sebagai obyek.
  • Sebagai usaha meningkatkan kemampuan guru sebagai fasilitator dan motivator.
  • Sebagai rangsangan agar guru tetap mampu secara maksimal mengembangkan bakat dan minat anak didik meski fasilitas seadanya.
Hal yang juga sangat penting dan tidak bisa dilupakan bahwa kegiatan ini berkaitan dengan pengembangan seni dan estetika anak. Dengan seni anak dilatih dan didik untuk memiliki sikap dan budi pekerti yang halus, peka terhadap lingkungannya.

Demikian artikel manfaat bermain wayang dari bahan bekas ini, semoga bermanfaat, terimakasih.

Sumber : Disarikan dari Makalah Nurti Wijayanti; "Pemanfaatan Barang bekas sebagai alat permainan edukatif untuk meningkatkan kreativitas anak didik kelompok bermain" Jurnal Ilmiah Visi. edisi vol. 1 No. 1 2009.

MENGEMBANGKAN KREATIVITAS BERMAIN PADA ANAK PAUD

Bunda--sekalian, jika kita cermati dalam UU No.20 Tahun 2003 Tentang sistem Pendidikan kita, sikap kreatif merupakan salah satu tujuan pendidikan nasional. Demikian juga dalam pendidikan Anak usia dini diharapkan terjadi pengembangan kemampuan dan sikap kreativ terhadap anak, sehingga menjadikan anak menjadi insan-insan kreativ yang paling unik dan sekaligus membedakannya dengan makhluk lainnya. karena di era mutakhir ini peran kreativitas menjadi makin penting, pengembangannya harus menjadi pilihan utama jika anak kita tidak ingin tertinggal di tengah persaingan global yang semakin ketat.

MAINAN YANG HARUS DIWASPADAI DAN DISESUAIKAN UNTUK ANAK USIA DINI

Bunda--sekalian, Bermain untuk anak memang sangat perlu, bahkan sangat penting untuk medukung tumbuh kembangnya, tetapi perlu deketahui bahwa tidak semua jenis mainan cocok dan baik untuk anak usia tertentu, ada juga beberapa mainan yang memang harus disesuaikan untuk anak dan usianya karena faktor keamanan dan keselamatan anak. Berikut ini berbagai macam bentuk, ukuran, bahan, dan kekuatan mainan yang harus disesuaikan untuk anak agar anak senantiasa bermain dengan aman dan nyaman sbb:

RUANG LINGKUP KEAMANAN MAINAN ANAK USIA DINI

Bunda--sekalian, Permainan anak yang kita sediakan harus memenuhi syarat-syarat tertentu yang perlu memperhatikan faktor keamanan dan keselamatan anak. Dalam menyediakan mainan anak usia dini, ada beberapa ruang lingkup keamanan mainan yang dinilai aman supaya tidak terhadi hal-hal yang tidak diinginkan, antara lain sebagai berikut :
  1. Hal yang paling utama adalah mainan itu harus aman. Hal ini sangat penting karena menyangkut aspek kognitif, afektif, dan psikomotor anak.
  2. Mengacu pada standar dan tata aturan tertentu, berdasarkan ISO, batasan mainan anak adalah untuk anak usia 14 ke bawah, sedangkan untuk anak usia 14 tahun ke atas, keamanan yang dipakai sudah berbeda.
  3. Mainan dan alat main anak usia dini harus memiliki persyaratan yang meliputi bentuk, permukaan, jarak ukuran mainan, kekeringan, dan sistem pengepakan. Sehingga, standar ini adalah sarana dan metode yang diuji yang harus ada peringatan atau petunjuk penggunaan yang ada  di kemasan.
Selain itu, ruang lingkup mainan yang tidak termasuk kategori mainan anak-anak. Misalnya, sepeda yang tingginya lebih dari 4,35 meter, ketapel, anak panah yang berujung logam runcing, senapan yang bekerja menggunakan tenaga angin atau gas, dan layang-layang yang menggunakan benang mudah tergores. Selain itu ada juga perangkat modern atau item  kerajinan yang tidak memiliki nilai bermain juga bukan dikatakan mainan, misalnya peralatan olah raga, furniture, alat kemah, dan alat musik yang bukan diperuntukan untuk mainan anak.

Demikian ruang lingkup kemanan mainan anak usia dini, semoga bermanfaat sebagai salah satu acuan dalam memilih dan menyediakan mainan untuk anak-anak kita, terimakasih, wassalam..

7 TIPS KEKUATAN PENGABDIAN UNTUK GURU PENDIDIK PAUD

Menjadi seorang guru dan pendidik identik dengan pengabdian. Berikut ini 7 Tips untuk guru dan pendidik PAUD agar memiliki kekuatan yang besar dalam pengabdiannya sebagai seorang guru atau pendidik  di lembaga-lembaga PAUD  yaitu :
1. Menjadikan aktivitas mendidik sebagai sebuah kegiatan ibadah.
2. Melakukan kegiatan mendidik dengan sungguh-sungguh.
3. Tidak main-main dalam menjalankan tugas 
4. Menanamkan kecintaan dan keikhlasan pada perkerjaan dan anak didik
5. Selalu berpedoman pada aturan yang sah.
6. Selalu bersemangat untuk mendapatkan hasil yang terbaik.
7. Selalu bersemangat untuk melakukan perubahan ke arah yang lebih baik,

Hendaknya bagi guru pendidik  PAUD mengajar bukanlah sekedar profesi, tetapi mengajar adalah sebuah kegemaran, Seperti yang dikemukakan Haim Ginott "Aku telah mencapai sebuah kesimpulan bahwa aku adalah unsur penentu dalam kelas, Pendekatan pribadikulah yang menciptakan iklimnya. Suasana hatikulah yang membuat cuacanya. Sebagai seorang guru, aku memiliki kekuatan yang amat besar untuk membuat seseorang menderita atau bahagia. Aku bisa menjadi alat penyiksa atau pemberi inspirasi, bisa bercanda atau mempermalukan, melukai atau menyebuhkan. Dalam semua situasi reaksikulah yang menentukan, apakah sebuah krisis akan memuncak, dan apakah seseorang akan dipermalukan sebagai manusia atau derajatnya direndahkan".

Demikian bunda...anak-anak didik kita berada ditangan bunda masa depannya. Semoga motivasi sederhana ini bermanfaat. Terimakasih sudah berkunjung ke blog ini. Wassalaam....
 

CONTOH VISI MISI, PENYELENGGARAAN PAUD TK/KB ISLAM

Bunda..mau membuka PAUD TK/KB baru berbasis Islam?, tentunya perlu membuat Bunda..mau membuka PAUD TK/KB baru berbasis Islam, tentunya perlu membuat visi, misi dan rancangan uraian penyelenggaraan pendidikannya. Berikut ini contoh visi misi dan rancangan penyelenggaraan pendidikan TK/KB yang berbasis Islam yang cukup bagus menurut penulis. Visi dan misi PAUD TK/KB ini adalah Sebagai berikut :

Visi:
 "Untuk menghasilkan generasi muslim yang berakhlak mulia, kreatif, cerdas, dan mandiri."

Misi :
1. membiasakan anak didik untuk bersikap dan bertutur kata meneladani Rasulullah SAW.
2. Mengembangkan bakat dan kemampuan anak melalui bermain sambil belajar secara nyata.
3. Bekerjasama dengan semua pihak dalam upaya peningkatan mutu pendidikan.
4. Berupaya menjadikan sekolah unggulan melalui kegiatan kemasyarakatan untuk menciptakan dan mengangkat Islam
5. Menyiapkan anak didik dengan kegiatan kecakapan hidup/life skill.

Penyelenggaraan Pendidikan di TK/KB adalah sebagai berikut :
1. Agar anak didik menjadi generasi yang tangguh yang berlandaskan akhlakul kharimah
2. Agar anak didik tumbuh cerdas baik intelektual, emosional, dan spritual
3. Agar lembaga ini menjadi wadah dalam menyiarkan Islam menegakan amar ma'ruf nahi mungkar.

Sumber : TK/KB Islam Istiqomah, Kalimantan Timur.nya. Berikut ini contoh visi misi dan rancangan penyelenggaraan pendidikan TK/KB yang berbasis Islam yang cukup bagus menurut penulis. Visi dan misi PAUD TK/KB ini adalah Sebagai berikut :

Visi:
 "Untuk menghasilkan generasi muslim yang berakhlak mulia, kreatif, cerdas, dan mandiri."

Misi :
  1. Membiasakan anak didik untuk bersikap dan bertutur kata meneladani Rasulullah SAW.
  2. Mengembangkan bakat dan kemampuan anak melalui bermain sambil belajar secara nyata.
  3. Bekerjasama dengan semua pihak dalam upaya peningkatan mutu pendidikan.
  4. Berupaya menjadikan sekolah unggulan melalui kegiatan kemasyarakatan untuk menciptakan dan mengangkat Islam
  5. Menyiapkan anak didik dengan kegiatan kecakapan hidup/life skill.
Penyelenggaraan Pendidikan di TK/KB adalah sebagai berikut :
  1. Agar anak didik menjadi generasi yang tangguh yang berlandaskan akhlakul kharimah
  2. Agar anak didik tumbuh cerdas baik intelektual, emosional, dan spritual
  3. Agar lembaga ini menjadi wadah dalam menyiarkan Islam menegakan amar ma'ruf nahi mungkar.
Demikian bunda  visi, misi dan rancangan uraian penyelenggaraan pendidikan PAUD Islami, untuk contoh ini nanti bisa disesuaikan dengan lembaga PAUD bunda masing-masing. Terimakasih.

Sumber : TK/KB Islam Istiqomah, Kalimantan Timur.

CARA ISLAMI STIMULASI TUMBUH KEMBANG ANAK 0 - 6 TAHUN

Bayi Baru Lahir
- Diperdengarkan atau dibisikkan Do'a pada telinga kanan-kiri  (Diazankan dan diqomatkan)
- Beri Korma Yang dilembutkan/madu
- Perlu Perhatian penuh, memberikan ASI, baca bismillah dan alhamdulillah memulai dan menyudahi anak minum ASI
- Ajak komunikasi, lewat mata, telinga dan rabaan
- Tempat tidur beri mainan yang menarik
- Gerakkan bola-bola kecil, warna warni, ke kiri - ke kanan

Umur tujuh hari
-  Sunnah  memberi   nama, aqiqah dan mencukur rambut.   Dapat dilakukan pada hari ke 14 atau hari ke 21
- Sodaqoh kepada fakir miskin,  seharga emas seberat rambut bayi yang telah dicukur
- Jika laki-laki boleh di hitan, sekalipun tidak mutlak, bisa sampai sebelum baliqh
- Ajak komunikasi, lewat semua alat indra
- Tempat tidur beri mainan yang menarik
- Gerakkan bola-bola kecil, warna warni, ke kiri - ke kanan

Umur satu bulan
- Pengenalan benda-benda, merangsang otot mata
- Mengajak bermain wajah, terseyum, melatih rasa
- Melatih seluruh indra, meletakkan tangan bayi pada telinga, mulut, hidung, rambut kepala Anda
- Mengajak bermain kain warna warni
- Latih pendengaran, dengan suara gemerincing

Umur 1,5 bulan
- Memperdengarkan suara dari seluruh penjuru
- Memperdengarkan berbagai macam suara

Umur 2 bulan
- Merespon sesuai keadaan bayi, senang, gembira dengan seyuman
- Jika marah, ditenangkan.
- Segera tanggapi tangisnya, mungkin ia capek, lapar, haus, ngompol, kencing atau overstimulasi
- Tanamkan rasa percaya diri
- Sering menatap bayi, komunikasi, ajak ngobrol  akan mencerdaskan emosinya

Umur 3 bulan
- Tingkatkan perhatian lewat dekapan, belaian, tatapan kasih sayang
- Beri mainan warna cerah
- Gantungkan benda-benda cerah, Gantungkan kaos kaki warna-warni yang disumpal dengan tisu, boneka, gambar
- Latih menyentuh bola/balon warna-warni
- Latih pendengaran dengan berbagai variasi

Umur 4 Bulan
- Latihan makan  biscuit kewat tangannya, melatih kemandirian
- Beri perhatian dengan ketulusan dan kecintaan
- Menyusu dengan memegang susu ibu
- Latih dan biarkan meraba  mulut, hidung, telinga ibu jika sedang disusui
- Mainan ditambah dengan variasi
- Latih keterampilan motorik (gerak tangan )  dengan benda-benda sekelilingnya

Umur 5 bulan
-Sering memanggil namanya
-Latih cilukba
-Latih tepuk tangan, mengibas jari, melatih keterampilan motorik (otot)

Umur 6 bulan
-Melatih  mengambil makanan dipiring
-Melatih menggenggam makanan
-Latih mengenal diri, lewat cermin, mengenal orang lain
-Latih dalam ayunan
-Latih suara berisik, dari berbagai arah, dari yang lembut sampai yang keras ( memukul kaleng)
-Kenalkan dengan orang lain
-Kenalkan berbagai bentuk bangunan dari balok kecil
-Kenalkan berbagai benda dan namanya
-Kenalkan berbagai rasa dan namanya
-Kenalkan berbagai bentuk tekstur (bentuk permukaan)
-Latih jalan-jalan di tanah, di pasir, di kerikil, di rumput
-Latih meraba  seperti handuk baju, kaos, dan lain-lain


Umur 7 bulan
-Komunikasi intensif
-Bebaskan bayi banyak gerak, melempar bola, benda-benda
-Latih otot, dengan koordinasi motoriknya, memukul panci dengan sendok dan lain-lain

Umur 8 bulan
-Ajak berbicara sebanyak dan sesering mungkin,
-Latih berdoa sederhana
-Komentari perasaan bayi, …pipis ya ?, .. sudah bisa berdiri ya?
-Ajak bernyanyi dan bermain yang sederhana
-Tunjukkan benda, gambar dan nama dan tulisannya
-Latih bermain benda yang mudah bergerak

Umur 9 bulan
-Latih rasa ingin tahu, benda-berda yang berputar, berpusing
-Latih meminum sendiri dengan cangkir plastik
-Latih menjumput benda-benda
-Latih mengenal benda-benda , misalnya alat dapur yang tidak berbahaya
-Latih membuka benda yang tertutup, misalnya kado
-Latih telpon-telponan
-Perkaya kosakata, kalimat
-Latih reflek alat indra, mata, tangan, badan
-Latih mengisi dan mengosongkan benda, misalnya ke dalam cangkir plastik
-Kenalkan sosialisasi dengan bayi-bayi lain

Umur 10 bulan
-Ajak berkomunikasi secara verbal apa yang dilakukan anak, tatkala pipis,  marah, memakai baju beri aba-aba rentangkan tangan, memakai sepatu dls
-Kenalkan kata-kata baru dalam kehidupan sehari-hari
-Bacakan buku ceritera dengan penuh ekspresi

Umur 11 Bulan
-Latih pendengaran suara binatang
-Biarkan bermain sendiri, mengisi dan mengosongkan air, pasir, beras dlsb
-Beri nama-nama yang telah dibentuk anak, misalnya ini roti, beskuit, gunung dsb.

Umur 1 tahun
-Bermain dengan puzzle sederhana dan menarik
-Bermain keseimbangan, mobil-mobilan
-Perkenalkan lingkunagn, warna, rasa
-Menata permainan, kardus dan bungkus-bungkus bekas
-Kenalkan gambar-gambar besar dan menarik
-Dapat diperkenalkan mainan menarik yang dapat dimakan (tapi perlu bimbingan)

Umur 1,5 tahun
-Latih kerja sama
-Latih bermain seperti yang dilakukan mama, papa, menulis, corat-coret, mobil-mobilan, telpon-telponan

Umur 2 tahun
-Latih anak mengenal tauhid
-Biarkan eksplorasinya berkembang
-Tanamkan nilai-nilai agama (Islam)
-Anak sudah selesai disapih, tapi tetap memberikan kasih sayang lewat dekapan, kehangatan  dan kasih sayang
-Sediakan alat-alat sederhana, kertas putih, kertas berwarna, wax ( plastisin yang mudah dibentuk) barang bekas , berbagai benda yang dapat dibentuk

Umur 3 tahun
-Beri kesempatan anak bergaul dengan banyak orang
-Latih banyak bertanya tentang apa saja
-Beri kebebasan melakukan eksplorasi, mengenal dan menemukan sesuatu yang baru
-Beri kesempatan bermain apa saja, baik mainan yang menentramkan, mengelisahkan maupun yang menantang
-Sediakan  berbagai perlengkapan  untuk kegiatan anak, misalnya untuk menulis, melukis/menggambar, maupun mengukir
-Ajari anak  bisa bermain peran secara langsung
-Latihan ekspresi wajah, seperti sedih, gembira, marah, terkejut, kecewa, bingung, takut dan sebagainya (sebagai latihan emosi dengan pengamatan langsung).

Demikian cara menstimulasi tumbuh kembang anak 0 - 6 tahun secara Islami, semoga bermanfaat. terimakasih.

KATA KUNCI - KEY WORD BLOG ANAK PAUD BERMAIN BELAJAR

Dalam weblog blog anak paud bermain belajar ini kita akan menemukan beberapa kata-kata kunci-key word yang dapat ditemukan dipencarian blog dan website Internet, baik melalui google, yahoo, bing, MSN, dll. Kata-kunci atau key word ini berupa : (1) PAUD, paud, padu, pendidikan anak usia  dini, Pendidikan Anak Usia Dini, , Info Berita Paud (2) anak PAUD, anak paud, paud anak, (3) Bermain, Paud bermain, anak bermain, bermain anak, permainan anak PAUD, (4) Permainan Anak usia Dini, Anak belajar, bermain belajar, anak bermain dan belajar, permainan anak untuk belajar, belajar sambil bermain, (5) Bermain dalam pembelajaran anak, pembelajaran anak sambil bermain, (6) Integrasi permainan anak, anak dan dunia bermain.  (7) dunia anak dan bermain, (8) permainan tradisional, (9) Musik dan lagu anak, Sentra bermain, BCCT, Sentra dan BCCT, (9) Bayi dan Balita, Buku Panduan, (10) Coretan Ringan PAUD, (11) Dongeng Anak, Download PAUD, (12) Gambar dan Film Anak, (13) Ibu Hamil, (14) Bunda PAUD,  (15) Jurnal Ilmiah Online, Makalah PAUD Skripsi Tesis PAUD, PG PAUD, (15a) Kurikulum dan Pembelajaran PAUD, (16) Lembaga PAUD, (17) Melipat Kertas (Origami), (18) Menu Makan Anak, (19)  Otak Anak , (20) Program Pembelajaran PAUD, (21) Seni Musik Lagu Untuk Anak(22) Tips Merawat Mendidik Anak, (23) Tulisan Indah PAUD, (24) Tulisan Popular paud,  (25) Lembag PAUD, simbol lambang paud pelang dan stempel. 

- Lagu-lagu tradisional untuk dinyanyikan di TK-PAUD
- PAUD nusantara
- PAUD Indonesia
- PAUD Pendidikan anak usia dini 
- Lembaga Paud
- Landasan strategis PAUD
- Anak usia dini
- Hukum dan perlindungan anak
- Paud terpadu
- PAUD TK Taman kanak-kanak
- RA Raudathul Atfhal
- pendidik PAUD, Guru PAUD, GURU TK
- PG TK Dinas Pendidikan 
- PAUDNI
- Guru-Pendidik paud berprestasi
- Anak PAUD Nusantara Ceria
- Anak bermain Ceria
- Paud Anak Cerdas Ceria

Anda telah mengunjungi http://paud-anakbermainbelajar.blogspot.com/

KATA KUNCI - KEY WORD BLOG PAUD-ANAK PAUD BERMAIN BELAJAR, Bimbingan PAUD dan Produk Untuk Anak.

CARA MENCIPTAKAN LINGKUNGAN BERMAIN YANG BAIK UNTUK ANAK PAUD

Kesuksesan anak dalam bermain sangat bergantung pada orang dewasa dan lingkungan yang diciptakannya. Keterlibatan pendidik dalam bermain adalah hal yang terpenting untuk mendukung pertumbuhan dan kemampuan belajar anak. Kegiatan anak dalam bermain  dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti menggunakan anggota tubuhnya (bertepuk tangan, bergoyang, berlari-lari)  bermain pura-pura,  menciptakan sesuatu, atau  bermain dengan teman sebaya. Pengalaman bermain tersebut dapat membantu perkembangan fisik, emosi, kognitif dan sosial anak. Jadi bermain  merupakan cara terbaik bagi anak untuk mengembangkan seluruh kemampuannya.

Menciptakan lingkungan bermain yang baik bagi anak harus didasarkan pada tiga jenis main yaitu :
  1. Main Sensori motor (sensori-motor play)
  2. Main Peran (Symbolic play)
  3. Main Pembangunan (constructive play)
Karena itu pengalaman main yang bermutu harus direncanakan dengan baik, yaitu menata lingkungan main dan memberi pijakan – pijakan. Sehingga proses yang terjadi dalam kegiatan bermain anak dapat dicapai dalam rangka mendukung tumbuh kembang anak secara baik.

TIPS MEMBUAT SEDERHANA PUZZEL HURUP HIJAIYYAH

Dimana ya?... sudah dicari-cari kemana2 engga ketemu juga puzzel huruf hijayahnya, padahal besok mau dipake buat sentra Imtaq di TK A.

Ibu Ani, bunda di TK Tunas Bangsa...akhirnya pergi kepasar buat membeli puzzel baru, tetapi setelah kesana kemari tidak ada yang jual puzzel besar, di sana yang dijual cuma puzzel murah dengan kepingan-kepingan kecil yang pastinya terlalu rumit untuk anak TK A. Tapi dari pada tidak ada dan besok anak-anak tidak bisa bermain, untuk sementara lebih baik dibeli yang ada aja. 

Nah tips nya untuk mendapatkan kepingan yang besar dan mengurangi faktor kesulitan, dan biar cocok untuk anak Usia TK A. Maka dua kepingan digabungkan jadi satu dengan menggunakan slotipe/ plester transfaran. Jadi Puzzel murah sederhana yang sangat kecil kepingannya, dapat dibikin besar dengan menyatukan dua atau tiga huruf hijaiyah dalam satu kepingan seperti di bawah ini :




Demikian bunda...semoga tips ini bermanfaat...wassallam..

CATATAN PENTING TENTANG HAK ANAK DAN PENGASUHAN YANG BAIK

Kita tentunya telah mengetahui dan menyadari, anak merupakan anugerah Ilahi sekaligus amanah bagi kita untuk diasuh, dibesarkan dan dididik sehingga mereka menjadi generasi muda yang sehat, cerdas, tangguh, berbudi luhur dan mampu meneruskan cita-cita bangsa Indonesia yang kita cintai ini. Untuk mewujudkan hal tersebut, maka kebutuhan dasar anak harus dipenuhi, antara lain kebutuhan akan kasih sayang dan perlindungan, gizi, kesehatan, pendidikan, pengasuhan, bermain dan rekreasi; serta lingkungan yang sehat. Upaya memenuhi kebutuhan dasar anak ini harus dilakukan sejak usia dini, bahkan sejak bayi masih dalam kandungan.

Dalam hal memenuhi kebutuhan dan hak anak, maka Undang-Undang Dasar 1945 mengamanatkan ”Setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh dan berkembang serta berhak atas perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi”. Disamping itu, Undang-Undang RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak yang mengacu kepada Convention on The Rights of the Child – Konvensi Hak-hak Anak; juga menyebutkan bahwa ”Setiap anak berhak untuk dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi secara wajar sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi”.

Karena itu adalah sangat penting untuk kita pehatikan baik sebagai orang tua, pendidik dan masyarakat pada umumnya, bahwa hak anak untuk tumbuh dan berkembang dengan pengasuhan dan pendidikan yang terbaik.

ALASAN LAIN MENGAPA ANAK TK PAUD TIDAK BOLEH CALISTUNG

Tidak bosan-bosannya penulis, memposting tulisan seperti ini, karena masalah ini memang telah menjadi momok, menjadi dilema, dan menjadi buah simalakama bagi penyelenggara pendidikan anak usia dini, khususnya diTK PAUD. Masih banyak lembaga-lembaga PAUD yang mempraktikan kegiatan calistung ini dengan vulgar, baik sembunyi-sembunyi atau terang-terangan. Sembunyi jika ada pengawas dan pejabat dinas datang berkunjung kelembaga, terang jika orang tua anak merengek supaya anaknya diajar membaca dan menulis. Buah simalakama bukan?, walaupun sebenarnya sudah tau, menjejali anak Usia Dini dengan calistung itu sangat kejam, menzolimi anak, memberangus hak anak, merontokan potensi-bakat-kecerdasan anak, dan membuat anak cidera mental yang dapat ia bawa hingga masa tuanya.

Alasan -- : )

Salah satu alasan logis yang mungkin bisa diterima otak orang tua dan pendidik, mengapa anak di TK dan PAUD tidak boleh Calistung adalah : Telah Banyak penelitian yang telah dilakukan tentang theory child, bahwa anak-anak yang dipercepat kerja otak untuk aksara dan angka dalam perkembangan usia dini, diberikan banyak beban pelajaran serius, belajar dan berhitung dengan tekun, justru akan membuat anak menjadi lebih mudah bosan ketika mereka memasuki usia sekolah, baik sekolah dasar maupun sekolah pertama. Bahkan bisa membuat anak drop out sekolah, karena membolos untuk menghindari belajar dan seabrek prilaku nakal lain, karena seharusnya pada masa anak bermain dan mengekplor dunianya malah dicekoki dengan hal-hal yang belum masanya berupa aksara dan angka yang mematikan rasa.

So..bunda, .... jangan calistung ya.. ,yang boleh ajarkan anak pengenalan aksara dan angka..metodenya ada disini !!

CARA MENGENALKAN PEMBELAJARAN BERHITUNG PADA ANAK PAUD

PAUD-Anakbermainbelajar---Terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh seorang guru pendidik PAUD dalam upaya pengenalan (deteksi) dini sampai sejauh mana kegiatan permainan berhitung dapat diberikan kepada anak. Pengenalan dini perlu dilakukan untuk menjaga terjadinya masalah kesulitan belajar karena belum menguasai konsep berhitung. Sebagai contoh terdapat banyak kasus dimana berhitung di jalur matematika seolah-olah menjadi sesuatu yang menakutkan bagi anak. 

Pada dasarnya kesenangan anak dalam penguasaan konsep berhitung dapat dimulai dari diri sendiri ataupun rangsangan dari luar seperti permainan-permainan dalam pesonal matematika (permainan tebak-tebakan, kantong pintar dan mencari jejak).

Ciri-ciri yang menandai bahwa anak sudah mulai menyenangi permainan berhitung
antara lain:
  1. Secara spontan telah menunjukan ketertarikan pada aktivitas permainan berhitung.
  2. Anak mulai menyebut urutan bilangan tanpa pemahaman.
  3. Anak mulai menghitung benda-benda yang ada di sekitarnya secara spontan.
  4. Anak mulai membanding bandingkan benda-benda dan peristiwa yang ada di sekitarnya.
  5. Anak mulai menjumlah-jumlahkan atau mengurangi angka dan benda-benda yang ada di sekitarnya tanpa disengaja.

Hal yang perlu diperhatikan:
  1. Apabila ada anak yang cepat menyelesaikan tugas yang diberikan guru, hal inii menunjukkan bahwa anak tersebut telah siap untuk diberikan permainan berhitung dengan tingkat kesulitan yang lebih tinggi.
  2. Apabila anak menunjukan tingkah laku jenuh, diam, acuh tak acuh atau mengalihkan perhatian pada hal lain, hal ini menunjukan bahwa telah terjadimasalah pada anak. Itu berarti, anak membutuhkan perhatian atau perlakuan yang lebih khusus dari guru.
Contoh Pola Bermain Tepuk Tangan :
1. Indikator : Bertepuk tangan dengan 3 pola (seni kelompok B)
2. Kegiatan : Bermain Tepuk Tangan
3. Tujuan : - Anak dapat bertepuk tangan dengan 3 pola secara berurutan
                  - Anak mampu membuat pola tepuk tangan tersendiri
4. Alat dan bahan : - Kedua belah tangan anak
5. Metode : - Demonstrasi
                    - Pemberian tugas
6. Langkah-langkah:
  • Guru mengajak anak untuk melakukan 2 pola tepuk tangan yaitu tepuk tangan didepan dada 1 kali, disamping telinga kiri 1 kali, disamping telinga kanan 1 kali. Demikian seterusnya sampai beberapa kali.
  • Anak diberi kesempatan untuk menciptakan 3 pola dalam bentuk lainnya.

Sumber : http://tunaspendidikan.blogspot.com/

Cari Tulisan